Hungaria INI | Akademi Poker

Hungaria INI |  Akademi Poker

Stu Ungar (New York, 8 September 1953 – Las Vegas, 22 November 1998), adalah seorang pemain poker Amerika.

Stu Ungar lahir dan dibesarkan di Lower East Side of Manhattan (New York) dari keluarga Yahudi.

Ayahnya adalah seorang rentenir yang menjalankan klub bar tempat Anda juga bisa berjudi.

Keadaan seperti itu membawanya lebih dekat ke perjudian sejak usia muda

Stu segera mulai bermain turnamen gin rummy, membuat nama untuk dirinya sendiri.

Salah satu alasan pindah ke poker adalah dikeluarkannya Ungar dari tur gin rummy karena reputasinya yang tak terkalahkan.

Setelah mengalahkan berbagai pemain profesional termasuk Harry Stein (alias Yonkie), yang dianggap sebagai pemain gin rummy terkuat saat itu, Ungar mengakhiri karir Stein dan tidak ada yang ingin bermain dengannya lagi, meskipun menawarkan untuk pergi dengan posisi yang tidak menguntungkan untuk menghasilkan lebih banyak. konfrontasi yang adil.

Dia dikenal karena kebiasaannya membiarkan lawannya melihat kartu terakhir di atas meja, menawarkan diskon kepada lawan yang kalah, dan memainkan setiap tangan di posisi dealer, yang semuanya seharusnya menempatkannya pada posisi yang sangat tidak menguntungkan, tetapi mereka melakukannya. tidak mencegahnya untuk dapat menang dalam hal apa pun.

Sebuah anekdot mengingat bahwa, selama pertandingan, meskipun telah diperingatkan bahwa lawannya menipu kartu, Ungar akan menjawab bahwa dia tahu dan bahwa dia akan terus bermain, yakin bahwa dia akan menang, seperti yang dia lakukan tepat waktu. .

Pada saat Ungar pindah ke Las Vegas, gin rummy lebih banyak dimainkan dalam bentuk turnamen daripada head-to-head.

Ungar menang dan finis di posisi teratas di banyak turnamen sehingga banyak kasino memintanya untuk tidak bermain lagi, karena banyak pemain mengatakan mereka tidak akan mendaftar jika Ungar termasuk di antara para peserta.

Ungar kemudian menceritakan dalam biografinya bahwa dia senang melihat lawan-lawannya perlahan kehilangan kendali selama pertandingan, untuk melihat keputusasaan di mata mereka ketika mereka menyadari bahwa tidak mungkin untuk menang.

Meskipun terkenal sebagai pemain poker, Stu Ungar menganggap dirinya sebagai yang terbaik di gin rummy sampai-sampai mengklaim bahwa tidak ada yang akan melampaui dia dalam permainan ini.

Seri Poker Dunia

Ungar memasuki World Series of Poker 1980.

Dia memenangkan Main Event dengan mengalahkan legenda poker Doyle Brunson dan menjadi juara dunia termuda dalam sejarah (rekor yang kemudian dikalahkan pada tahun 1989 oleh Phil Hellmuth).

Ungar tampak lebih muda dari dua puluh tujuh tahun dan karena alasan ini ia dijuluki The Kid.

Tahun berikutnya ia berhasil mempertahankan gelar, mengalahkan Perry Green di final.

Selama World Series of Poker tahun 1992, Ungar melawan Mansour Matloubi (pemenang turnamen pada tahun 1990) dalam buy-in Texas hold ’em head-to-head senilai $ 50.000.

Setelah beberapa tangan kartu 3-3-7-KQ keluar.

Matloubi menggertak dan memindahkan “all-in” untuk 32.000 chip. Stu dengan cepat “memanggil” tanpa memiliki poin di tangannya, tetapi 10 sebagai kartu tinggi, dan pada saat yang sama memberi tahu Matloubi bahwa kartunya adalah 4-5 atau 5-6.

Matloubi menyerahkan kartunya, yaitu 4 dan 5. Ungar memenangkan permainan.

Selikuran

Ungar mengaku mampu menghitung semua kartu dalam sepatu blackjack yang terdiri dari enam deck kartu. Pada tahun 1977 ia bertaruh $ 100.000 dengan Bob Stupack, seorang pemilik kasino di Las Vegas, yang akan dapat menghitung semua kartu dalam sepatu blackjack enam dek, menebak tiga kartu terakhir. Ungar memenangkan taruhan[7].

Dugaan kemampuan memori dan keterampilan menghitung kartunya kontroversial dan pada satu titik dia dicurigai sebagai penipu. Pada tahun 1982, setelah dituduh curang di meja blackjack kasino Atlantic City, Stu Ungar awalnya dijatuhi hukuman oleh Komisi Perjudian New Jersey untuk membayar denda $ 500.

Jumlah yang tidak seberapa bagi Ungar, namun memaksa pemain tersebut untuk mengakui bahwa dirinya telah berbuat curang.

Dalam kasus khusus, kasino mengklaim bahwa Ungar diam-diam menempatkan chip tambahan pada taruhannya yang menang untuk menjamin pembayaran yang lebih besar.

Ungar membantah melakukan kesalahan dan membawa kasus ini ke pengadilan dan memenangkannya, menghindari denda. Namun, dia harus membayar sekitar $ 50.000 untuk biaya hukum dan perjalanan. Reputasinya tetap utuh.

Namun dalam biografinya, Ungar akan menegaskan bahwa kelelahan dari perjalanan dan debat sedemikian rupa sehingga dia tidak mengizinkannya mempertahankan gelar di WSOP tahun itu.

Bagaimanapun, bakat dan reputasinya sekarang sedemikian rupa sehingga dia dilarang bermain di kasino. Menjadi tidak mungkin baginya untuk bermain blackjack baik di Las Vegas maupun di tempat lain di Amerika Serikat.

Ungar dan istrinya Madeline memiliki seorang putri, Stefanie. Ungar juga secara resmi mengadopsi Richie, putra Madeline dari pernikahan sebelumnya. Bunuh diri Richie, tepat setelah prom, menghancurkan kedua orang tua yang bercerai pada 1986.

Menurut pengakuannya sendiri, yang dimuat dalam film dokumenter One of a Kind: The Rise and Fall of Stu Ungar oleh Al Szymanski (2006), pada tahun 1979, setelah kematian ibunya, ia mulai menggunakan kokain, situasi yang semakin memburuk. setelah kematian anak baptisnya.

Sumber lain dalam dokumenter yang sama, termasuk istrinya Madeline, mengklaim bahwa dia melakukannya atas saran dari beberapa pemain yang mengklaim obat itu berguna untuk tetap waspada dan terjaga selama sesi poker yang sangat panjang dari sebuah turnamen.

Kecanduan menjadi lebih dan lebih serius selama bertahun-tahun, sampai-sampai, pada hari ketiga Acara Utama Poker Seri Dunia 1990 (yang partisipasinya dibiayai oleh teman dan pemain poker profesional Billy Baxter) ia ditemukan tidak sadarkan diri. lantai kamar hotelnya karena overdosis.

Token yang terakumulasi dalam dua hari sebelumnya masih memungkinkan dia untuk menyelesaikan di tempat ke-9, menguangkan $ 20.500.

Berkali-kali dalam kehidupan Ungar ada serangkaian peristiwa yang membuatnya pertama kali memenangkan banyak uang di meja poker, dan kemudian kehilangan segalanya karena narkoba dan bertaruh pada olahraga dan pacuan kuda.

Ungar menyia-nyiakan semua kemenangannya untuk kokain dan perjudian, dari status jutawan menjadi bangkrut beberapa kali.

Kecanduan narkoba membuatnya sangat lemah secara fisik sehingga banyak teman dan koleganya mengklaim – dalam laporan ESPN tentang dia – bahwa dia tidak akan hidup cukup lama untuk melihat ulang tahunnya yang ke-40. Mereka salah, tapi tidak banyak.

Dalam laporan yang sama, seorang temannya mengatakan bahwa satu-satunya hal yang membuat Ungar tetap hidup adalah tekadnya untuk ingin melihat putrinya Stefanie tumbuh dewasa.

Banyak teman mendorongnya untuk mengikuti program rehabilitasi, tetapi dia menolak, mengklaim bahwa beberapa orang yang dia kenal telah mengatakan kepadanya bahwa mendapatkan narkoba lebih mudah di rehabilitasi daripada di jalanan.

Kembalinya Anak itu

Pada tahun 1997 Ungar berhutang lagi, tetapi sekali lagi dibantu oleh temannya Billy Baxter, yang meminjamkannya $ 10.000 yang dibutuhkan untuk membayar pembelian ke Acara Utama Poker Seri Dunia 1997.

Kerusakan fisik dari kecanduan bertahun-tahun terlihat jelas pada dirinya, tetapi kemampuannya tetap tidak berubah.

Ungar memenangkan turnamen dan menjadi pemain pertama dalam sejarah yang mampu memenangkan tiga edisi WSOP yang berbeda.

Setelah kemenangan, dia menunjukkan foto putrinya ke kamera, mendedikasikan kemenangan untuknya. Dia dan Baxter berbagi kemenangan sebesar $ 1 juta secara merata. Setelah kesuksesan ini, Ungar dijuluki “The Comeback Kid” untuk waktu yang lama (enam belas tahun) yang berlalu antara kemenangan 1981 dan 1997.

Selama turnamen Ungar mengenakan sepasang kacamata bundar dengan lensa biru kobalt yang, menurut rekan penulis biografinya Peter Alson, seharusnya menyembunyikan lubang hidung yang kolaps karena penyalahgunaan kokain.

Ungar sebelumnya juga akan melakukan operasi hidung untuk mengurangi tingkat kerusakan, tetapi penggunaan kokain yang terus-menerus akan menyebabkan lubang hidung kolaps.

Ungar menghabiskan semua uangnya di WSOP 1997 dalam beberapa bulan, sebagian besar untuk narkoba dan perjudian.

Dia mencoba lebih dari sekali untuk detoks, didorong oleh permohonan putrinya Stefanie, tetapi setiap kali dia hanya bisa berhenti selama beberapa minggu.

Sebelum World Series of Poker 1998, Baxter kembali menawarkan untuk mendanai biaya masuk, tetapi sepuluh menit sebelum turnamen dimulai, Ungar mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu lelah dan merasa tidak bisa bermain.

Ungar akan mengungkapkan bahwa, karena penyalahgunaan narkoba di minggu-minggu menjelang turnamen, dia merasa rasa malu karena tidak muncul lebih sedikit daripada rasa malu menunjukkan dirinya dalam kondisi buruk.

Selama beberapa minggu berikutnya, Ungar menghilang.

Dia tinggal di berbagai hotel Las Vegas, dan jarang meninggalkan kamarnya.

Dia juga terlihat mengemis di sekitar beberapa kamar poker. Dia berkata bahwa dia akan membutuhkan uang untuk kembali ke meja judi, tetapi pada kenyataannya dia akan menggunakannya untuk membeli crack, yang akan mulai dia gunakan sebagai pengganti kokain, karena lubang hidungnya sangat rusak sehingga dia tidak bisa mendengus lagi.

Banyak dari teman-temannya menolak untuk meminjamkan uang sampai dia bebas dari perbudakan narkoba.

Kematian

Ungar ditemukan tewas di kamarnya di Oasis Motel di Las Vegas.

Dia memiliki $ 800 bersamanya, semua yang tersisa dari pinjaman dari Billy Baxter seminggu sebelumnya untuk kembali ke meja poker.

Ungar kehilangan banyak uang dalam permainan taruhan yang sangat tinggi di kasino Bellagio, tetapi bangkit dari meja dengan lebih dari $ 800 yang ditemukan di ruangan itu.

Tidak diketahui persis apa yang dia lakukan dengan sisa uang itu.

Otopsi menemukan jejak obat-obatan dalam darah, tetapi tidak dianggap sebagai penyebab langsung kematian.

Pemeriksa menyimpulkan bahwa penyebab kematian disebabkan oleh kerusakan jantung akibat penganiayaan selama bertahun-tahun.

Terlepas dari kemenangan jutawan, Ungar meninggal tanpa meninggalkan aset atas namanya.

Temannya Bob Stupak mengorganisir pengumpulan untuk membayar biaya pemakaman.

Warisan sebagai pemain

Ungar dianggap oleh banyak pemain sebagai talenta terhebat yang pernah ada.

Dalam karirnya dia memenangkan setidaknya $ 30 juta, dan dengan John Moss dia adalah satu-satunya pemain poker yang memenangkan World Series of Poker Main Event tiga kali.

Kemenangannya dalam Acara Utama Poker Seri Dunia 1997 dianggap sangat penting, karena dicapai setelah enam belas tahun penyalahgunaan narkoba.

Di WSOP Ungar secara keseluruhan memenangkan lima gelang dan meraup lebih dari dua juta dolar.

Dia memenangkan tiga edisi “Amarillo Slims Super Bowl of Poker” (pada saat itu dianggap sebagai turnamen terpenting kedua di dunia) pada tahun 1983, 1988 dan 1989.

Dia juga memenangkan sepuluh turnamen Texas Hold ’em dengan pembelian $ 5.000 atau lebih.

Dia sering menganiaya dealer, terutama ketika dia kalah.

Tapi dia masih memberi mereka tip yang murah hati, terlepas dari apakah dia menang atau tidak.

Banyak rekan-rekannya setuju bahwa Ungar bisa menang lebih banyak jika dia menggunakan “seni mendorong”, yaitu, dia memperlambat permainan melawan lawan yang jelas-jelas lebih rendah, memberinya ilusi untuk bisa mengalahkannya, di untuk membuatnya bertaruh lebih banyak uang.

Sebaliknya, ia bermain tanpa ampun, mencoba mengalahkan lawan-lawannya dengan cara yang paling buruk.

Stu Ungar dilantik ke dalam Poker Hall of Fame pada tahun 2001.

Sebuah film tentang hidupnya dibuat pada tahun 2003 berjudul High Roller: The Stu Ungar Story, disutradarai oleh AW Vidmer.

Untuk menghormatinya, putrinya Stefanie mengucapkan kata-kata “Shuffle up and deal” di World Series of Poker Main Event 2005.

Author: Wayne Powell